Anda pelihara kucingnya, saya tampung kotorannya

Standard

Saya termasuk yang pecinta binatang, terutama kucing dan anjing. Tapi sudah sebulan ini rada emosi dengan kucing sekitar rumah. Bukan karena suka maling makanan, bahkan kucing-kucing tersebut tidak pernah berani masuk ke dalam rumah. Yang jadi masalah adalah kotorannya!!

Setiap hari itu kucing-kucing gak pernah absen mampir ke teras rumah ku, cuma untuk pup. Memang teras rumahku walaupun kecil, tapi masih ada tanah nya yang ditanamin pohon kecil dan tanaman lain. Nah disitulah tempat mereka melepas hajat. Seolah-olah teras ku itu adalah WC Umum. Walhasil, saya pun setiap hari mesti menyiram kotoran-kotoran tersebut. Apalagi lokasi teras tersebut persis dibawah jendela kamar ku. Kalau sudah tercium bau asem, tengah malam pun terpaksa mencari lokasi TKP untuk menyiramnya. Karena kalau sudah kering (dan keras) jadi makin sulit menyiramnya. Masa diangkat pakai tangan??
Bikin malu aja, orang baru masuk ke halaman aja sudah bau tai kucing.

Ada 2 kucing yang menjadi tersangka utama. Dan juga beberapa kali kepergok sedang mencari posisi untuk indehoy buang hajat:

Pertama, Kucing liar yang nomaden.
Kucing ini tipikal kucing kampung, berwarna putih-hitam, dan sudah tua. Kira-kira kalau disetarakan dengan umur manusia sekitar umur 60-70 tahunan.
Beliau sering mampir ke rumah, sekedar istirahat atau minta makan. Memang kadang kita sering kasih makan, karena kasihan. Apalagi kucing tersebut termasuk jinak. Tidak seperti kucing liar lainnya, beliau selalu tampak pasrah jika di pegang. Mau dibelai, dicubit, ataupun ditendang, selalu menunduk pasrah.

Kedua, Kucing Tetangga sebelah rumah.
Persis disebelah rumah, pemiliknya juga pecinta kucing. Kucing yang ini berwarna hitam legam, tapi merupakan campuran sehingga bulunya sangat lebat dan panjang. Umur masih muda, kira-kira masih ABG lah. Tapi sudah punya anak.
Yang ini lebih parah, datang ke rumah ku hanya sekedar buang hajat. Padahal punya rumah sendiri!!
Memang, rumah sebelah itu tidak punya tanah. Teras nya sudah di semen penuh.
Sebelumnya kucing ini sering pup juga di rumah seberang, tapi karena sering diusir sama yang punya rumah, akhirnya pindah lokasi ke rumah ku.

Dahsyatnya, makin lama mereka ini makin pintar menyembunyikan karya mereka. Bikin saya makin uring-uringan mencari asal bau nya. Apalagi kalau malam kejadiannya, kayak lagi nyari kodok di sawah.

Tapi akhirnya saya menemukan cara ampuh untuk mencegah mereka pup di teras ku. Menggunakan kapur-barus!!
Cara pakainya gampang, cukup sebarkan kapur barus pada lokasi-lokasi favorit mereka, sebanyak-banyaknya.
Hasilnya cukup ampuh, sudah seminggu ini rumah ku bersih dari kotoran kucing. Beberapa kali masih sempet melihat mereka kasak-kusuk di teras ku, tapi gak jadi pup, langsung ngeloyor pergi.

Teori ku sih, karena kucing itu selalu kembali pada lokasi yang ada bau mereka. Sekali mereka “menandai” lokasi tersebut (pup atau kencing), maka mereka akan kembali ke situ. Seperti kita mengajari kucing untuk pup di kotak pasir, karena sudah ada bau mereka.
Nah, dengan kapur-barus kita bisa menyamarkan bau bekas mereka.
Kucing punya penciuman yang sangat tajam, tentu bau kapur-barus akan sangat menyegat di hidung mereka. Sehingga mereka akan pergi.

Entah benar atau tidak teori itu, yang jelas sekarang teras ku aman dari bau-bau tidak sedap.
Sekarang tinggal dipantau aja, kalau kapur-barus nya sudah mulai habis, harus mulai disebar yang baru.

..

****UPDATE****

Pada percobaan pertama, saya menggunakan kapur barus merk SW*LLOW, yang warna-warni. Lalu setelah mulai habis, saya mencoba menggantinya dengan kapur barus biasa yang berwarna putih. Saya cari yang paling murah di toko, yang penting isi nya banyak.

Tapi ternyata, hasilnya malah mengecewakan. Asumsi saya, kapur barus yang biasa bau nya kurang menyengat. Sehingga kucing kembali leluasa buang hajat.
Akhirnya saya coba kembali menggunakan merk yang sebelumnya dengan tipe yang sama. Hasilnya lumayan, kembali aman lagi.

Jadi saran saya, coba cari kapur barus yang bau nya sangat menyengat. Kalau perlu coba di test sendiri, tempel di hidung lalu hirup dalam-dalam.
Jika anda pingsan, berarti kapur barus tersebut ampuh untuk kucing. Karena kucing kan punya indera penciuman yang sangat tajam.
Kalau kita yang punya penciuman biasa aja bisa pingsan, apalagi hidung kucing… 😛

7 thoughts on “Anda pelihara kucingnya, saya tampung kotorannya

  1. adi

    Terimakasih ya!!..tips nya sangat berguna..dan ya..saya kalo malam kayak nyari kodok sawah,nyariin baunya..tapi setelah dapat tips ini semoga nggak ada lagi bau yang nyengat itu..

  2. Takut taik kucing

    Dulu waktu saya masih kecil saya suka utik utik tai kucing pake lidi kemudian tai kucingnya yang nempel di lidi saya peperin ke mulut temen saya, temen saya nangis langsung ngadu sama mamahnya terus temen saya disuruh bales peperin tai kucing tsb ke mulut saya sumpah bauuuk banget saya gak napsu makan sampai sebulan rasanya bukan coklat tapi asem2 pait jaman saya dulu ada makanan namanya brem atau apalah yang asem2 dingin dilidah tapi nggak pait atau sepet kalo tai kucing ini hueekkkh ngebayangin aja udah bikin mual dan pada saat itu kondisi saya langsung down saya sempat di terapi di psikiater supaya dihilangkan phobia tai kucing dulu sebelum kejadian itu dirumah saya banyak kucing namun karena sempat merasakan bauk dan enegnya tai kucing itu saya muntah2 setiap kali liat bentuk dan bau tai kucing, kucing saya dibuang dan sampai sekarang saya ogah miara kucing atau hewan hewan lainnya selain ikan hias. Dikarenakan saya udah kapok mainan taik cukup dulu aja waktu saya masih 6 tahunan masih imut masih begok begoknya gimana nggak begok masa tai kucing dibuat mainan mending mainan playstation

Leave a Reply